Home » Timur Tengah » Pemberontakan dan pecahnya perang antar faksi bersenjata penegak Khilafah Pan-Salafist

Pemberontakan dan pecahnya perang antar faksi bersenjata penegak Khilafah Pan-Salafist

Ayman_Al_Zawahiri_Al_Qaeda_AFP5

Ayman al-Zawahiri, Al-Qaeda leaders

Komando umum organisasi AlQaeda memutuskan hubungannya dari kelompok Islamic State Iraq ash Syam (ISIS), yang saat ini telah berperang melawan kelompok-kelompok Oposisi Suriah.

3 Februari 2014
Komando umum organisasi AlQaeda telah memutuskan semua hubungan dengan kelompok ISIS, menurut pernyataan yang diposting online.

Pernyataan, yang dipublikasikan pada Minggu malam, menegaskan pernyataan sebelumnya di mana kepala organisasi Al-Qaeda, Ayman al-Zawahiri mengumumkan bahwa “Al-Qaeda tidak terkait dengan kelompok ISIS, karena tidak diberitahu tentang penciptaan kelompok tersebut [dan] Al-Qaeda tidak menerimanya,” membaca pernyataan hari Minggu.

Sebelumnya Ayman al-Zawahiri telah memerintahkan kelompok ISIL untuk membubarkan diri dari Suriah dan kembali ke Irak, dan menambahkan bahwa JabhatalNusra adalah cabang resmi dari organisasi al-Qaeda di Suriah.

ISIL (ISIS) bukan merupakan cabang al-Qaeda, tidak memiliki link dengan Al-Qaeda, dan [al-Qaeda] tidak bertanggung jawab atas tindakan mereka,” katanya menambahkan.

Kami menegaskan pengingkaran kami dari hasutan yang terjadi di Suriah, antara faksi bersenjata, dan dari darah yang ditumpahkan oleh pihak manapun,” katanya.

z golan

Jabhat al-Nusra leaders, Abu Mohammed Al-Gholani

Pemberontakan di Suriah dirusak dalam beberapa pekan terakhir, setelah kelompok ISIS mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kota utara Raqa, satu-satunya ibukota provinsi yang  jatuh di luar kendali Pemerintah Suriah sejak pecahnya pemberontakan Suriah pada Maret 2011, dimana kelompok ISIS memaksakan versi ketat hukum Syariah mereka pada penduduk.

ISILjuga mengeluarkan empat pernyataan yang memerintahkan perempuan untuk memakai niqab di depan umum, melarang penjualan rokok dan narghile (pipa hisap), melarang musik dan melarang pemasangan gambar pria dan wanita pada toko-toko.

Kelompok ISIS juga membunuh para pemimpin dari kelompok-kelompok Oposisi Suriah.

Pertempuran antara Kelompok ISIS melawan kelompok-kelompok Oposisi Suriah sering dipicu oleh perselisihan atas otoritas dan perebutan wilayah. Selain itu, kelompok ISIS juga telah bentrok dengan pemberontak Suriah dari pihak Oposisi sekuler.

http://www.aljazeera.com/news/middleeast/2014/02/al-qaeda-disowns-isil-rebels-syria-20142385858351969.html

Abu-Bakr-al-Baghdadi-Al-Qaeda-Iraq-ISIS-400x330

ISIS leaders, Abu Bakr alBaghdadi

Kelompok Islamic State Iraq ash Syam (ISIS/ISIL)

BEIRUT (Reuters) Kelompok ISIS memiliki garis keras ideologi Al-Qaeda.

Pada bulan April, Pemimpin kelompok ISIS Abu Bakr al-Baghdadi mencoba untuk memaksakan merger (penggabungan kelompok Jabhat al-Nusra kedalam kelompok ISIS), menentang perintah dari pemimpin al-Qaeda, Ayman al- Zawahri.

Banyak militan asing dan pengamat kelompok ISIS mengatakan bahwa al-Qaeda dan kelompok ISIS sebenarnya telah efektif dipisahkan sejak sebelum kelompok, yang semula cabang Al-Qaeda di Irak, menyebar ke Suriah.

Dalam pesan pada situs-situs jihad pada hari Senin, Jenderal Komando Al-Qaeda mengatakan bahwa kelompok  ISIS “bukanlah cabang dari organisasi Al-Qaeda”.

” … ( Al Qaeda ) tidak memiliki hubungan organisasi dengan kelompok itu, dan bukan Al-Qaeda yang bertanggung jawab atas tindakan mereka.

01

Fighters of al-Qaeda linked Islamic State of Iraq and the Levant parade at Syrian town of Tel Abyad

Pemberontakan kelompok ISIS

Pernyataan Al-Qaeda “Mencerminkan upaya Al Qaeda untuk secara definitif menegaskan kembali beberapa tingkat otoritas atas perang di Suriah” setelah satu bulan pemberontakan yang dilakukan oleh kelompok ISIS.

“Ini merupakan langkah yang kuat dan terus terang oleh (alQaeda).”

BfUPw8HCUAM5Ul_

Markas kelompok ISIS di Suriah

Kelompok ISIS melawan

Tapi kelompok ISIS membuktikan kekuatannya. Pada hari Minggu, kelompok ISIS membebaskan lebih dari 400 orang dari sebuah penjara di wilayah Suriah utara dari tangan Liwa al-Tawhid (*Sayap bersenjata dari gerakan Ikhwanul Muslimin dalam konflik Suriah), kata Observatorium Suriah.

Selain itu Pemimpin Liwa At-Tauhid “Adnan Bakkur” tewas oleh serangan yang sukses dilancarkan oleh kelompok Islamic State Iraq ash Syam (ISIS). Adnan Bakkur tewas bersama puluhan anggotanya di lokasi kejadian (+/- 50 militan dari kelompok Liwa at-Tawhid tewas bersamanya).

Dilokasi lain, “Abu Bakr Al-Basha” Ketua Liwa Syhada’a Idlib, juga berhasil ditewaskan oleh kelompok ISIS di Hamah.

Melanjut, “Mohammad Husaid Addik”, ketua Liwa’ Sham Falcons dan pemimpin tertinggi untuk Liwa’ Fajr Al-Islam, dalam hitungan jam juga terbunuh di tangan kelompok ISIS.

Ia menambahkan, bahwa di provinsi timur Deir al-Zor, kelompok ISIS merebut ladang gas Koniko dari tangan kelompok Jabhat al-Nusra dan gerilyawan lain. Koniko adalah salah satu pabrik gas terbesar di Suriah.

http://news.yahoo.com/al-qaeda-breaks-syrian-militant-group-isil-122048397.html

1622753_566250020128507_1567903689_n

Pemimpin Liwa At-Tauhid “Adnan Bakkur” – Killed by ISIS

1606942_566582140095295_685966798_n

“Mohammad Husaid Addik”, ketua Liwa’ Sham Falcons dan pemimpin tertinggi untuk Liwa’ Fajr Al-Islam – Killed by ISIS

1014086_566588030094706_1239053814_n

“Abu Bakr Al-Basha” Pemimpin Liwa Syhada’a Idlib – Killed by ISIS

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: