Home » Uncategorized » Menghadapi ancaman Invasi dari Indonesia, Australia yang memiliki koalisi pertahanan dengan Inggris dan dukungan dari Amerika Serikat sudah dalam kondisi siaga perang

Menghadapi ancaman Invasi dari Indonesia, Australia yang memiliki koalisi pertahanan dengan Inggris dan dukungan dari Amerika Serikat sudah dalam kondisi siaga perang

tony_abbott_1605505c

 

Dengan 3 Kapal Perang Indonesia telah menerobos wilayah perairan Australia, saat ini Australia telah dalam kondisi siaga Perang, dengan mengaktifkan komando British Honours System guna menghadapi ancaman invasi dari Indonesia.

Wawancara Lee Sails dengan Perdana Menteri Australia, Tony Abbott, untuk laporan atas tiga kapal Perang Angkatan Laut Indonesia yang telah memasuki wilayah perairan Australia dekat Darwin.

Studio: Dan sekarang untuk beberapa berita. Laporan datang dalam tiga kapal Angkatan Laut Indonesia telah memasuki wilayah perairan Australia dekat Darwin.

Saksi mata melaporkan bahwa Kapal Perang tersebut mengawal empat kapal yang berisi pencari suaka dan bahwa mereka telah didorong dari Indonesia ke Australia.

Kami menyeberang sekarang untuk reporter angkatan laut kami kepala, Lee Sails, di Canberra di mana Perdana Menteri telah sepakat untuk keluar dari persembunyiannya untuk menjawab beberapa pertanyaan.

101001-N-8273-043

Sailors of the Royal Australian

Wawancara

Lee Sails: Selamat pagi Pak Perdana Menteri. Apa yang bisa Anda ceritakan tentang kehadiran Angkatan Laut Indonesia di perairan Australia?.

Tony Abbott: Nah, biarkan saya membuat ini jelas. Australia tidak akan mentolerir setiap serangan yang tidak sah ke wilayah Australia. Saya telah menulis surat kepada Presiden Yudhoyono. Kami telah memasang seluruh armada Australia standby di kapal dan banyak personil kita yang bertugas di Timur-Tengah telah ditarik untuk membela tanah air (untuk menghadapi ancaman invasi Indonesia).

Lee Sails: Bukankah itu over-reaksi, Perdana Menteri?.

Tony Abbott: Tidak, itu bukan over-reaksi Lee. Ini adalah masalah yang sangat serius. Ini adalah serangan ke wilayah kedaulatan kita. Darwin bisa dihapus dari peta. Itulah sebabnya respon kami telah bekerja dengan cara kami, dan hati-hati, dan metodis, hingga seperti sekarang berdiri.

Lee Sails: Jadi apa sebenarnya yang Anda usulkan untuk dilakukan?.

Tony Abbott: Kami punya rencana Lee, kami punya rencana. Sebuah rencana positif untuk pertahanan Australia. Saya telah menempatkan negara pada pijakan perang dan upgrade Operation Sovereign Borders untuk Operasi Pertahanan tanah-air. Scott Morrison telah ditunjuk menjadi Menteri Perang dan First Lord of the Admiralty.

Lee Sails: First Lord of the Admiralty? Bukankah itu janji Inggris?

Tony Abbott: Itu benar Lee. Tetapi di bawah kekuasaan darurat, saya telah membuat panggilan untuk komando British Honours System. Lord Morrison akan membuat pernyataan segera. Saya mengerti dia telah mengangkat Letnan Jenderal Angus Campbell ke Generalissimo untuk bertanggung jawab atas Operasi Homeland Defence.

Lee Sails: Tapi Mr Abbott, bisa saja kejadian ini tidak disengaja, mungkin sebagai akibat dari kesalahan navigasi?

Tony Abbott: Yah, terus terang, itu adalah proposisi konyol Lee, kalau boleh saya katakan begitu. Anda tidak perlu menjadi seorang kepala teknologi untuk mengetahui angkatan laut Indonesia memiliki semua peralatan navigasi satelit terbaru. Anda tidak akan benar-benar menjadi supositoria kebijaksanaan jika Anda berpikir bahwa mereka tidak tahu persis di mana mereka berada. Saya pikir Anda menghina kecerdasan pemirsa Anda jika Anda meminta mereka untuk percaya bahwa itu ketidak sengajaan.

http://www.youtube.com/watch?v=KgI9iEcFc3o

Lee Sails: Ketika itu semua bermuara, bukankah Indonesia hanya melakukan apa yang Anda pernah lakukan dalam mengubah pencari suaka kembali ke Indonesia?

Tony Abbott: Tidak sama sekali. Ada dunia yang berbeda, dunia yang berbeda, antara cara perahu berbalik kembali ke Indonesia dan cara orang Indonesia mendorong mereka kembali ke Australia.

Lee Sails: Bagaimana itu berbeda? Anda tidak meminta persetujuan Indonesia sebelum Anda mengubah kapal pencari suaka kembali ke Indonesia, meskipun keberatan yang jelas dan kuat dari mereka.

Tony Abbott: Sekarang Lee, saya pikir Anda membingungkan masalah. Saya tidak ingin macet dalam hal teknis. Intinya adalah untuk menghentikan ancaman terhadap perbatasan kita.

 

http://www.youtube.com/watch?v=Nb60EWHgQ94

Lee Sails: Jadi apa peran yang akan Menteri Luar Negeri Julie Bishop lakukan dalam keadaan darurat ini?

Tony Abbott: Well, pertempuran tidak ada tempat bagi wanita Lee. Sekarang aku tahu Julie telah, kalau boleh saya katakan begitu, sedikit daya tarik, tapi semua orang tahu perempuan bisa overemotional dalam situasi ini. Jadi, saat ini, saya sudah menyarankan dia mungkin ingin mengejar ketinggalan pada beberapa menyetrika baju di Perth sementara sisa kabinet menangani hal ini.Dia akan memiliki hak perjalanan gratis untuk terbang pulang, tentu saja.

Lee Sails: Maafkan aku, Perdana Menteri, kami hanya punya kabar bahwa Menteri Luar Negeri Indonesia, Marty Natalegawa, di studio kami di Jakarta. Jadi saya hanya akan menyeberang sebentar kepadanya.

1_20121022ran8109938_129

Royal Australian Navy’s International Fleet. Review on board HMAS Parramatta in Sydney Harbour.

Reporter: Mr Natelegawa, banyak warga Australia yang bertanya mengapa kapal angkatan laut Indonesia telah melanggar perbatasan kita dekat Darwin untuk menarik empat kapal ke Darwin. Bagaimana Anda menjelaskan tindakan negara Anda?

Marty Natalegawa: Well, Kami menemukan orang-orang ini hanyut di lepas pantai perairan Indonesia. Ketika kami memeriksa, kami menemukan bahwa sekoci dimiliki oleh Angkatan Laut Australia dan terdaftar atas nama Pemerintah Australia.

Jadi, kita hanya melakukan hal sebagaimana kita bertetangga, yakni mengembalikan mereka ke pemilik yang sah (mengembalikan kapal ke Australia).

Lee Sails: Jadi, Anda mengatakan kapal yang membawa para pencari suaka tersebut dibeli oleh Pemerintah Australia baru-baru ini untuk menjamin keamanan pencari suaka di laut (kapal tersebut milik pemerintah Australia)?

Marty Natalegawa: Itu benar.

Lee Sails: Jadi, bagaimana Anda menanggapi hal itu, Mr.Abbott?

Tony Abbott: Dapatkah itu saya kembalikan kepada Anda Lee? Saya harus mengambil saran dari Peta untuk tahu apa posisi pemerintah untuk yang satu ini.

 

http://www.youtube.com/watch?v=PQ83gXO1wHk

http://www.independentaustralia.net/life/life-display/breaking-news-indonesian-navy-invades-australian-territorial-waters,6089

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: